5 Jenis Bahan Tambal Gigi, Kelebihan, Kekurangan, dan Harganya

Jenis bahan tambal gigi amalgam

Memahami berbagai jenis bahan tambal gigi itu penting banget, lho! Bayangin deh, gigi kita ini sering kali kena masalah, seperti karies atau gigi patah. Nah, di saat seperti ini, tambalan gigi jadi penyelamat yang bisa mengembalikan fungsi dan estetika gigi kita. Tapi, tahukah kamu bahwa nggak semua bahan tambalan itu sama?

Setiap bahan tambal gigi punya kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Misalnya, ada yang tahan lama tapi warnanya nggak begitu mirip dengan gigi asli, ada juga yang estetikanya top banget tapi kurang kuat. Jadi, penting banget buat kita tahu jenis-jenis bahan tambalan gigi ini, supaya bisa milih yang paling cocok sama kebutuhan dan kondisi gigi kita.

Dengan mengenal jenis-jenis bahan tambal gigi, kita jadi bisa lebih proaktif dalam merawat kesehatan gigi. Kita nggak cuma jadi pasien yang menyerahkan semuanya ke tangan dokter gigi, tapi juga bisa ikut andil dalam memutuskan perawatan apa yang terbaik buat gigi kita. Jadi, yuk, kita pelajari bareng-bareng tentang jenis-jenis bahan tambalan gigi ini!

Perbedaan Tambal Gigi Permanen dan Sementara

Nah, sebelum kita bahas tentang macam-macam bahan tambal gigi, yuk cari tahu perbedaan antara tambal gigi permanen dan juga temporary. Jenis tambal gigi ada dua jenis yang perlu kita tahu: tambal gigi sementara dan permanen. Keduanya punya fungsi dan kegunaan yang beda-beda, lho.

Tambal Gigi Sementara: Ini jenis tambalan yang nggak permanen dan harus dilepas pada waktu tertentu. Biasanya digunakan sebelum dilakukan perawatan lanjutan pake tambalan gigi permanen. Tambal gigi sementara punya kelebihan untuk nutupin lubang gigi sebelum perawatan selanjutnya, tapi kekuatannya nggak sebagus tambalan permanen. Tambalan jenis ini juga memudahkan pembongkaran kembali saat perawatan lanjutan dilakukan​​.

Tambal Gigi Permanen: Jenis ini biasanya dilakukan kalo gigi berlubang dan nggak perlu observasi lebih lanjut. Tambal gigi permanen nggak memakan banyak waktu dan bisa selesai dalam kunjungan yang lebih singkat. Kelebihannya, selain lebih kuat, tambal gigi permanen juga punya estetika yang lebih baik (warnanya mirip sama gigi asli). Pemilihan bahan tambalan permanen juga lebih diperhatikan biar hasilnya bagus​​.

Jadi, intinya tambal gigi sementara itu lebih ke solusi jangka pendek, sedangkan tambal gigi permanen ditujukan untuk perbaikan jangka panjang yang lebih kuat dan estetik. Sekarang mari kita explore kelebihan dan kekurangan setiap bahan tambal gigi, supaya kamu bisa milih keputusan yang tepat!

Macam-Macam Bahan Tambal Gigi

Resin komposit

Banyak yang bilang resin komposit ini adalah bahan tambal gigi yang paling bagus. Kenapa? Itu karena kekuatannya dan kemampuannya untuk menyesuaikan warna dengan gigi asli. Gak heran ini jadi pilihan favorit banyak orang. 

Aplikasinya juga mudah dan cepat, sehingga perawatan tambalan nggak memakan waktu lama. Plus, bahan tambal gigi resin komposit nggak mudah aus, bahkan keausannya hampir sama dengan ausnya lapisan email gigi setelah tiga tahun​​.

Namun, bahan ini punya kekurangan. Ada potensi shrinkage atau penyusutan sekitar 2-3% setelah proses penyinaran. Shrinkage yang besar bisa menyebabkan kebocoran mikro di tepi tambalan dan memicu karies sekunder. Hal ini juga bisa menyebabkan rasa ngilu atau ketidaknyamanan pada pasien​​.

Soal ketahanan, resin komposit bisa bertahan hingga sepuluh tahunan, tapi ini tergantung pada kedisiplinan pasien, dokter gigi, jenis bahan resin komposit, dan kondisi gigi itu sendiri​​.

Sekarang, mari kita bahas tentang biayanya. Biaya tambalan gigi dengan resin komposit di Indonesia bisa bervariasi. Untuk kasus lubang gigi ringan, biayanya berkisar Rp 150.000-300.000 per gigi. Sedangkan pada kasus dengan tingkat keparahan sedang, biayanya bisa antara Rp 400.000-600.000 per gigi. Untuk kondisi terparah, biayanya bisa mencapai Rp 700.000-1.000.000 per gigi. Harganya memang bisa berbeda-beda tergantung pada fasilitas kesehatan yang kamu kunjungi​​.

Porselen

Bahan tambal gigi porselen adalah salah satu opsi yang bisa dipilih untuk memperbaiki gigi yang rusak. Porselen adalah bahan dasar keramik yang digunakan untuk tambalan gigi. Keunggulan utama dari bahan ini adalah kemampuannya untuk tidak mudah berubah warna, yang menjadikannya pilihan yang bagus untuk estetika. Tambalan gigi porselen juga dikenal karena kekuatannya, mampu bertahan hingga 15 tahun atau lebih, yang menjadikannya lebih tahan lama dibandingkan dengan resin komposit​​​​.

Selain itu, porselen tidak menyebabkan alergi pada penggunanya, menjadikannya pilihan yang baik bagi mereka yang sensitif terhadap bahan tertentu. Namun, bahan ini juga memiliki beberapa kekurangan. Salah satunya adalah bahwa proses pemasangannya tidak bisa selesai dalam satu kunjungan saja; pasien harus melakukan dua kali kunjungan ke dokter gigi. Porselen juga harus diproses di laboratorium terlebih dahulu sebelum bisa dipasang pada gigi yang berlubang​​.

Mengenai biaya, prosedur tambal gigi, termasuk yang menggunakan bahan porselen, memiliki variasi harga yang cukup luas. Biaya ini tergantung pada beberapa faktor seperti ongkos dokter gigi, jenis bahan tambalan yang digunakan, lokasi, jumlah gigi yang harus ditambal, metode tambal gigi yang dilakukan, penggunaan anestesi, dan tindakan lanjutan yang mungkin diperlukan. Di rumah sakit swasta di Indonesia, biaya tambal gigi bisa dimulai dari Rp 50.000 hingga lebih dari Rp 1.200.000. Walaupun tidak disebutkan secara spesifik untuk porselen, rentang harga ini memberikan gambaran umum tentang biaya yang mungkin terlibat dalam prosedur tambal gigi​​.

Baca juga: Biaya Tambal Gigi di Klinik, Rumah Sakit, dan Puskesmas

Amalgam

Bahan tambal gigi amalgam terbuat dari campuran berbagai jenis logam, termasuk 50% merkuri, 35% perak, 15% timah, dan tembaga, serta jenis logam lainnya. Biasanya, bahan ini digunakan untuk memperbaiki gigi geraham bagian belakang. Meskipun amalgam bisa bertahan hingga 10 tahun, dokter gigi biasanya tidak menganjurkan pasien untuk menggunakan tambalan jenis ini karena kandungan merkurinya yang berbahaya bagi tubuh​​.

Kelebihan tambalan amalgam termasuk biayanya yang murah dibandingkan bahan tambal gigi lain, kekuatan tambalan yang tahan terhadap tekanan kunyah, ketahanan aus yang tinggi, serta proses penambalan yang mudah dan praktis. Namun, amalgam juga memiliki beberapa kekurangan, seperti warnanya yang tidak sama dengan gigi asli sehingga kurang enak dilihat, kemungkinan mengubah warna gigi yang berbatasan langsung dengan tambalan, potensi nyeri gigi, kandungan merkuri meskipun dalam kadar rendah, dan risiko alergi​​.

Mengenai biaya, prosedur tambal gigi bervariasi tergantung pada ongkos dokter gigi, jenis bahan tambalan yang digunakan, lokasi, jumlah gigi yang harus ditambal, metode tambal gigi, penggunaan anestesi, serta tindakan lanjutan yang mungkin dilakukan. Di rumah sakit swasta di Indonesia, biaya tambal gigi dapat berkisar dari Rp 50.000 hingga lebih dari Rp 1.200.000​​.

SIK

Semen ionomer kaca (SIK) merupakan bahan tambal gigi yang terbuat dari campuran asam akrilik dengan serbuk kaca. Bahan ini umumnya digunakan untuk tambalan kecil pada bagian gigi yang tidak sering digunakan untuk menggigit. Selain itu, SIK juga bisa diaplikasikan pada gigi yang berlubang besar sebagai dasar tambalan sebelum dicampur dengan bahan tambalan lain​​.

Semen ionomer kaca punya beberapa kelebihan yang patut diperhatikan. Salah satunya adalah warnanya yang bisa menyesuaikan dengan gigi asli, jadi hasilnya kelihatan lebih alami dan estetis. Plus, bahan ini punya risiko alergi yang rendah, jadi lebih aman digunakan, bahkan untuk bayi dan balita karena nggak perlu pengeboran. 

Tapi, di sisi lain, SIK juga punya kekurangannya, loh. Contohnya, bahan ini cuma efektif untuk tambalan lubang gigi yang kecil. Selain itu, SIK bisa jadi tempat penumpukan plak yang bikin risiko penyakit gusi meningkat. Meskipun jarang, ada juga kemungkinan SIK bisa menyebabkan reaksi alergi dan ruam, serta bisa terlepas dari gigi setelah beberapa waktu. Jadi, penting banget untuk mempertimbangkan semua aspek ini sebelum memutuskan untuk menggunakan SIK sebagai bahan tambalan gigi.

Mengenai biayanya, prosedur tambal gigi dengan bahan tambalan beragam, termasuk SIK, di Indonesia, biayanya bervariasi. Biaya ini tergantung pada ongkos dokter gigi, jenis bahan tambalan yang digunakan, lokasi, jumlah gigi yang ditambal, metode yang dilakukan, penggunaan anestesi, dan tindakan lanjutan yang mungkin diperlukan. Di rumah sakit swasta di Indonesia, biaya tambal gigi dapat berkisar dari Rp 100.000 hingga lebih dari Rp 1.200.000​​.

Emas

Tambalan gigi emas merupakan salah satu pilihan yang sudah digunakan sejak zaman dahulu. Bahan ini terbuat dari campuran emas, tembaga, dan metal lainnya. Kelebihan utamanya adalah ketahanannya yang sangat kuat, dapat bertahan hingga lebih dari 10 sampai 15 tahun, dan mampu menahan tekanan saat mengunyah. 

Namun, tambalan gigi emas memiliki beberapa kekurangan, seperti tampak tidak alami dibandingkan dengan bahan resin, dan meskipun jarang, bisa menyebabkan syok galvanik, yaitu nyeri tajam akibat reaksi antara emas dan air liur​​.

Untuk harga, tambalan emas di Indonesia pada tahun 2023 berkisar antara Rp. 2.000.000 hingga Rp. 3.000.000. Ini menunjukkan bahwa emas merupakan salah satu bahan tambalan yang termasuk dalam kategori mahal​​.

Kesimpulan

Memilih bahan tambalan gigi yang tepat bukanlah sekadar keputusan estetika, melainkan langkah penting dalam merawat kesehatan gigi. Dari resin komposit yang modern, porselen yang tahan lama, hingga SIK yang ramah untuk segala usia, setiap bahan memiliki keunikan tersendiri. Jangan lupa, perawatan gigi yang optimal juga bergantung pada perawatan rutin dan konsultasi berkala dengan dokter gigi.

Leave a Reply